Melanoma ; Penyebab, Gejala dan Penanganan

Melanoma

Melanoma merupakan tumor kulit ganas yang terjadi akibat perkembangan abnormal dari sel melanosit (sel pigmen kulit). Penyakit ini merupakan salah satu kanker kulit yang paling ganas dengan kejadian yang terus meningkat di seluruh dunia.

 

Go DokMungkin Anda sudah tidak asing dengan istilah melanoma. Namun, apakah Anda sudah mengetahui tentang gejala dan penanganannya secara lengkap? Untuk itu, simak penjelasannya di bawah ini, ya!

Mengenal Melanoma

Melanoma merupakan tumor kulit ganas yang terjadi akibat perkembangan abnormal dari sel melanosit (sel pigmen kulit). Penyakit ini merupakan salah satu kanker kulit yang paling ganas dengan kejadian yang terus meningkat di seluruh dunia, terutama pada populasi berkulit terang.  Penyakit ini biasanya didiagnosis pada usia rata-rata 50 tahun, namun pada saat ini usia dewasa muda pun dapat didiagnosis penyakit ini. Meskipun begitu, melanoma sangat jarang terjadi pada anak-anak.

Melanoma sering menyerupai tahi lalat bahkan beberapa kejadian melanoma berkembang dari tahi lalat. Mayoritas  berwarna hitam atau coklat, tetapi bisa juga berwarna merah muda, merah, ungu, biru atau putih. Penyebab pastinya  tidak jelas, namun paparan radiasi ultraviolet (UV) dari sinar matahari dapat meningkatkan risiko berkembangnya penyakit ini. Dengan membatasi paparan radiasi sinar ultraviolet dapat membantu mengurangi risiko Melanoma.

Penyebab

Pertumbuhan kanker ini berkembang saat kerusakan DNA pada sel kulit tidak diperbaiki (paling sering disebabkan oleh radiasi ultraviolet dari sinar matahari) yang memicu mutasi (cacat genetik) sehingga menyebabkan sel kulit berkembang dengan cepat dan membentuk tumor ganas. Tumor ini berasal dari melanosit yang memproduksi pigmen. Melanoma disebabkan terutama oleh paparan sinar UV yang terus-menerus, terutama pada mereka yang memiliki riwayat penyakit ini dalam keluarga.

Faktor Risiko

Beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan kejadian melanoma adalah :

  • Riwayat keluarga

Pada 5-10% pasien dengan penyakit ini ternyata memiliki riwayat keluarga pendeita melanoma, setidaknya satu orang saja yang mengalami melanoma di keluarga, memiliki risiko lebih tinggi 2,2 kali lipat.

  • Karakteristik pribadi

Faktor risiko menjadi lebih besar ketika seseorang memiliki mata biru, rambut cerah dan atau merah, kulit terang, reaksi kulit berlebihan terhadap sinar matahari (mudah terbakar matahari), bintik-bintik di wajah, memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah (pasien setelah transplantasi, memiliki penyakit keganasan).

  • Terkena paparan sinar matahari terus menerus
  • Memiliki beberapa tahi lalat besar atau banyak.
  • Memiliki riwayat keluarga tahi lalat yang tidak biasa (sindrom nevus atipikal).
Gejala

Melanoma dapat berkembang di bagian tubuh manapun namun paling sering muncul pada area tubuh yang sering terpapar sinar matahari, seperti punggung, kaki, lengan dan wajah. Melanoma juga bisa terjadi di daerah yang tidak banyak terpapar sinar matahari, seperti telapak kaki, telapak tangan dan kuku –hal ini biasanya disebut melanoma tersembunyi dan ini lebih sering terjadi pada orang dengan kulit lebih gelap.

Tanda dan gejalanya yang pertama adalah terjadi perubahan pada tahi lalat yang ada. Namun,  tidak selalu dimulai sebagai tahi lalat, tetapi bisa juga muncul  pada kulit normal.

Pasien biasanya memiliki tahi lalat yang telah berubah dalam ukuran, warna, kontur, atau konfigurasi. “ABCDE” adalah cara yang mudah untuk mengingat gejala tahi lalat yang menunjukkan ke arah keganasan. ABCDE singkatan dari:

A :  Assimetry (tidak simetris). Bentuk tahi lalat yang tidak beraturan, seperti dua bagian yang tampak sangat berbeda.

B : Border (tepi). Batas tahi lalat yang tidak teratur, berlekuk atau bergerigi merupakan ciri khas melanoma.

C: Color (warna). Tahi lalat berubah warna, memiliki banyak warna, atau distribusi warna yang tidak merata.

D : Diameter. Waspadai pertum uhan tahi lalat baru yang ukurannya lebih dari 6 milimeter (0.6 cm).

E : Evolving (mengembang). Pertumbuhan tahi lalat atau perubahan tahi lalat dari segi ukuran, warna, dan bentuk patut dicurigai. Bisa juga muncul gejala seperti gatal atau berdarah.

Diagnosis

Pemeriksaan pada kulit digunakan untuk mendeteksi dan mendiagnosa penyakit ini. Jika ditemukan tahi lalat, perubahan pada pigmen kulit atau kulit terlihat abnormal, tes dan prosedur berikut dapat membantu mendiagnosanya :

  • Pemeriksaan kulit oleh dokter. Dokter  akan memeriksa tahi lalat, tanda lahir, atau daerah berpigmen lainnya yang terlihat abnormal dari segi warna, ukuran, bentuk, atau tekstur.
  • Biopsi : Prosedur untuk menghilangkan jaringan abnormal dan sejumlah kecil jaringan normal di sekitarnya. Jaringan ini nantinya akan diteliti lebih lanjut -oleh seorang ahli patologi di bawah mikroskop untuk memeriksa ada atau tidaknya sel kanker.

Jika diagnosis melanoma sudah tegak, langkah selanjutnya adalah menentukan tingkat (stadium) kanker. Untuk menetapkan stadium, maka akan dilakukan :

  • Mengukur ketebalan. Ketebalan melanoma ditentukan dengan memeriksa melanoma di bawah mikroskop dan mengukurnya dengan alat khusus (mikrometer). Ketebalannya membantu dokter menentukan rencana perawatan. Secara umum, semakin tebal tumornya, semakin parah penyakitnya.
  • Untuk mengetahui apakah melanoma telah menyebar ke kelenjar getah bening di sekitarnya, dokter bedah akan merekomendasikan prosedur yang dikenal sebagai biopsi nodus sentinel.
Penanganan

Penanganan terhadap melanoma dibagi menjadi 2, yaitu:

penanganan tahap awal

  • Pengobatan untuk tahap awal biasanya mencakup pembedahan untuk menghilangkannya. Melanoma yang sangat tipis dapat diangkat seluruhnya selama biopsi dan tidak memerlukan pengobatan lebih lanjut. Untuk penderita tahap awal, ini mungkin satu-satunya perawatan yang dibutuhkan.
  • Mengobati melanoma yang telah menyebar di luar kulit.

Jika  telah menyebar di luar kulit, pilihan pengobatan mungkin termasuk :

  1. Pembedahan untuk mengangkat kelenjar getah bening yang terlibat.
  2. Obat-obatan kemoterapi dapat berupa suntukan dan atau pil.
  3. Perawatan ini menggunakan balok energi bertenaga tinggi, seperti sinar-X, untuk membunuh sel kanker.
  4. Terapi biologis. Terapi biologis meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda untuk membantu tubuh Anda melawan kanker.
  5. Targeted therapy. Terapi yang ditargetkan menggunakan obat yang dirancang untuk menargetkan kerentanan spesifik pada sel kanker.
Komplikasi

Melanoma adalah kanker kulit yang sangat berbahaya jika tidak diobati karena bisa menyebar ke bagian tubuh yang lain dan bahkan bisa mengakibatkan kematian.

Rencana terapi dan respons terhadap pada setiap orang akan berbeda, tergantung pada lokasi, stadium, dan jenis melanoma yang telah terdiagnosis. Beberapa masalah yang mungkin dihadapi pasca perawatan meliputi :

  • Timbulnya jaringan parut
  • Lymphoedema
  • Gangguan emosional dan psikologis seperti depresi dan kecemasan
  • Efek samping pengobatan jangka panjang.

Jika pernah mengalami melanoma sebelumnya terjadinya kekambuhan lebih besar. Namun, kemungkinan kekambuhannya  lebih tinggi jika melanoma sebelumnya tersebar luas dan parah.

Demikian penjelasan mengenai melanoma. Bagaimana sudah lebih jelas, bukan? Jika Anda atau orang-orang di sekitar Anda mengalami gejala serupa, segera temui dokter, ya!

Baca juga:

Punya permasalahan kesehatan seputar organ intim Anda? Gunakan fitur ‘Tanya Dokter’ untuk chat dokter seputar penanganannya. GRATIS! Download aplikasi Go Dok di sini. 

AQ/PJ/MA

Referensi