Loratadine: Efek Samping, Sediaan dan Indikasi

Loratadine

Loratadine adalah obat dalam golongan antihsitamin, Histamin adalah salah satu mediator penting dalam reaksi alergi yang dapat bermanifestasi antara lain menjadi konjungtivitis, rhinitis, asma dan urtikaria.

Nama Generik

Loratadine

Merek Dagang

Alernitis, Alloris, Clarihis, Claritin, Imunex, Logista, Loracor, Rahistin, Rihest, Soneryl, Winatin, Allohex, Anhissen, Clatatin, Cronitin, Dayhist, Folerin, Glodin, Gradine, Inclarin, Inversyn, Klinset, Lesidas, Lolergi, Loran, Loratadine Hexpharm, Loratadine Indo Farma, Nosedin, Nufalora, Picadin, Pylor, Sohotin, Tinnic, Urtilar, Xepalodin

Pengertian

Loratadine adalah obat dalam golongan antihsitamin, Histamin adalah salah satu mediator penting dalam reaksi alergi yang dapat bermanifestasi antara lain menjadi konjungtivitis, rhinitis, asma dan urtikaria.

Obat ini termasuk golongan baru antihistamin yang terbukti lebih aman dengan efektivitas tinggi dan efek samping yang lebih minimal. Mekanisme obat ini adalah dengan menghambat secara selektif reseptor H1 perifer dan tidak mengikat reseptor H1 di Sistem Saraf Pusat (SSP) sehingga tidak terjadi pelepasan sel mast dan leukotrien.

Golongan

Antihistamin

Golongan Obat

K (Obat Keras)

Sediaan

  • Tablet – 5mg, 10mg
  • Kapsul – 10mg
  • Sirup – 5mg/5ml.

Indikasi

Reaksi alergi (rhinitis alergi, konjungtivitis alergi, urtikaria, alergi makanan, gigitan serangga, asma bronkial)

  • Dewasa – 10mg 1x/hari per oral atau 5mg 2x/hari
  • Untuk pasien dengan gangguan ginjal atau hati 10mg/hari dengan selang pemberian selanjutnya 1 hari
  • Anak-anak 2-6 tahun 5mg/hari
  • Anak-anak >6 tahun 10mg/hari.

Kontraindikasi

Sampai saat ini, kontraindikasi absolut hanya pada orang-orang yang hipersensitif dengan loratadine.

Efek Samping

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, loratadine adalah antihistamin yang terbukti efektif sebagai terapi pada berbagai macam reaksi alergi, dengan efek samping yang minimal dibanding antihistamin generasi terdahulu terutama pada efek sedatifnya sehingga sering diresepkan oleh dokter.

Penggunaanya yang hanya single dose per hari juga meningkatkan kepatuhan minum obat oleh pasien. Namun obat ini harus diminum dengan resep dan supervisi dari dokter. Beberapa efek samping dapat muncul, yang paling sering adalah nyeri kepala (>12%), efek samping lain seperti penurunan kesadaran, kehilangan keseimbangan, rasa lelah dan nyeri perut dapat terjadi namun jarang.

Penderita kelainan ginjal dan hati sebaiknya berhati-hati menggunakan obat ini. Konsultasikan dengan dokter Anda apabila Anda mengalami efek samping.

Kehamilan dan Laktasi

Loratadine adalah obat dengan kategori B oleh FDA. Artinya obat ini dari hasil penelitian terbukti tidak memiliki efek samping pada janin pada hewan, namun belum ada studi kontrol lebih lanjut pada manusia sehingga tidak disarankan untuk digunakan saat kehamilan terutama pada trimester pertama. Loratadine diekskresikan pada ASI namun dalam dosis yang tidak signifikan.

Peringatan

  • Sampaikan kepada dokter sebelum Anda mengonsumsi obat ini apabila Anda alergi dengan loratadine
  • Jika Anda memiliki riwayat alergi terhadap obat, makanan atau zat lainya, sampaikan gejala apa yang muncul saat Anda mengalami alergi
  • Meskipun dapat digunakan untuk berbagai macam alergi, belum ada penelitian yang lebih lanjut tentang manfaatnya pada dermatitis atopik
  • Pasien dengan kelainan hati dan ginjal sebaiknya tidak mengkonsumsi obat ini setiap hari
  • Konsumsi obat dengan makanan dapat meningkatkan bioavailibilitas
  • Konsumsi dengan alkohol dapat meningkatkan resiko depresi SSP
  • Apabila mengalami overdosis maka dapat timbul efek samping seperti yang disebutkan diatas dan lakukan terapi suportif dan simptomatik.

Interaksi Obat

Dua atau lebih obat yang diberikan pada waktu yang bersamaan dapat memberikan efek masing-masing dan saling berinteraksi. Efek tersebut dapat berupa penambahan efek salah satu obat, penurunan efek salah satu obat, atau bahkan dapat meningkatkan resiko efek samping obat. Efek ini disebut juga dengan interaksi obat.

Mengonsumsi obat-obat dibawah ini dengan bersamaan dengan loratadine diketahui telah memunculkan interaksi obat dengan meningkatkan konsentrasinya di plasma dengan inhibitor CYP3A4 dan CYP2D6.

Dokter mungkin akan meminta Anda untuk berhenti mengonsumsi salah satu obat atau menyesuaikan dosisnya bila digunakan bersamaan dengan loratadine. Obat tersebut adalah:

  • Simetidin
  • Ketokonazole
  • Eritromisin
  • Klaritromisin
  • Kuinidine
  • Flukonazole
  • Fluoxetine.

Penyimpanan

Simpan obat di tempat yang kering dan tidak lembab dengan suhu 20-25oC. Jauhkan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Bila obat yang disimpan telah mencapai masa kadaluarsa hindari membuang obat ini secara sembarangan. Tanyakan kepada apoteker atau petugas sarana pengelola limbah di lingkungan Anda dimana dan bagaimana cara paling aman untuk membuang sisa produk ini

Semoga bermanfaat!

 

Baca juga:

Jangan ragu untuk selalu gunakan fitur ‘Tanya Dokter’ untuk berkonsultasi dengan dokter online yang siap siaga 7×24 jam. Segera download aplikasi kesehatan Go Dok di sini.

JT/JJ/MA

Referensi