Bukti Punya Pacar Dokter Nggak Selamanya Menyenangkan!

bukti punya pacar dokter nggak selamanya menyenangkan
Bercita-cita  punya pacar dokter? Agar tak salah pilih Sebaiknya Anda simak dulu deh suka duka punya pacar dokter berikut ini.

Ngaku deh, pasti banyak yang berharap bisa punya pacar dokter. Selain dianggap cerdas, nggak sedikit yang ngincer lulusan fakultas kedokteran karena notabene alumni dan mahasiswanya yang tajir-tajir.

Eits, tapi jangan salah! Nggak selamanya punya pacar dokter itu menyenangkan, lho! Karena buktinya, seringkali kamu bakal dianggurin karena do’i sibuk melayani pasien. Nggak percaya? Mungkin bukti di bawah ini bakal bikin kamu mesem-mesem dan berpikir ulang buat macarin dokter.

 1. Perhatian yang terbagi

Tuh, kan! Punya pacar dokter emang menguji kesabaran dan kesetiaan kamu banget! Salah-salah, kamu bakal dibikin bosen menunggu respon chattingan dari dia dan akhirnya bikin kamu berpaling ke yang lain. Yang sabar, ya!

2. Malam mingguan? Mitos belaka!

Kalau kamu pacaran sama dokter, jangan banyak ngarep buat punya jadwal malam mingguan yang pasti, deh! Karena seringkali rencana yang udah dibikin berdua porak-poranda sama kewajiban do’i jadi dokter jaga.

3. Chat kamu jarang dibalas, kalah sama chat dari pasien

 

Ini sih khusus buat kalian yang punya pacar dokter yang punya kerjaan sampingan di aplikasi kesehatan. Gitu deh, chat dari pasien lebih sering do’i prioritasin dibanding chat dari kamu. Nyesek, sih! Tapi harus gimana lagi, toh udah terlanjur cinta.

4. Pasien lebih sering do’i sentuh. Kamu? Ngarep aja, deh!

Buat kamu yang sering cemburuan sama pasangan, mending pikir ulang deh kalau mau ngegebet dokter. Kenapa? Ya, tanya diri sendiri deh; kuat nggak ngebayangin si dia pegang-pegang pasien kece, sedangkan kamu pacarnya sendiri dianggurin? Hmmm, ternyata nggak gampang punya pacar dokter!

5. Popularitas yang menanjak bikin dia makin digilai. Hati-hati aja, deh!

Terakhir, nih! Buat kamu yang pacaran sama dokter yang udah dikenal banyak orang di media sosial, cobaannya makin menjadi-jadi. Bayangin, deh, kalau tiap kali kamu ngecek medsos-nya doi, kamu pasti sering banget liat komen-komen yang bikin hati panas nggak karuan. Sabar, ya! Badai pasti berlalu, kok!

Itu tadi beberapa hal yang umumnya dialami oleh mereka yang memutuskan untuk berpacaran dengan dokter. Eits, meskipun banyak rintangannya, bukan berarti dokter nggak bisa jadi pasangan yang ideal, lho! Apalagi kalau udah cinta, mau gimana lagi?