Hati-Hati! Ini Makanan Pemicu Hipertensi!

makanan pemicu hipertensi
Makanan Pemicu Hipertensi – seharusnya dihindari jika tidak ingin tekanan darah Anda naik. Apa saja makanan pemicunya? Simak poin-poinnya berikut ini!

GoDokMakanan Pemicu Hipertensi – Hipertensi merupakan suatu penyakit yang kerap muncul tidak terduga. Penyakit hipertensi, alias tekanan darah tinggi, merupakan salah satu penyakit yang sudah umum terjadi di Indonesia. Memang, datangnya penyakit ini tidak selalu bisa Anda cegah. Namun, Anda dapat mengontrol asupan makanan, minuman, serta zat-zat yang masuk ke dalam tubuh Anda demi mengurangi risiko datangnya penyakit ini. Lalu, apa sajakah makanan dan minuman pemicu naiknya tekanan darah?

Berikut daftar makanan pemicu hipertensi yang harus Anda ketahui:
1. Garam

Prof Dr. Rully M.A Roesli, Sp.PD-KGH., mantan Ketua Perhimpunan Hipertensi Indonesia, menjelaskan bahwa makanan yang mengandung garam jelas menaikkan tekanan darah. Kandungan natrium dalam garam memiliki sifat yang dapat menarik carian sehingga volume darah dan tekanannya pun meningkat. Sejalan dengan pernyataan tersebut, dr. Laxmi Mehta, direktur Program Kesehatan Kardiovaskular Wanita di Ohio State University Wexner Medical Center pun menyarankan untuk diet garam karena natrium memicu tekanan darah tinggi. Karena itulah, Anda harus memperhatikan pengolahan makanan Anda; apakah mengandung garam yang berlebih atau tidak. Batasilah asupan natrium setiap harinya untuk mengurangi risiko terjadinya penyakit hipertensi.

2. Gula

Para ahli mengungkapkan, bahwa konsumsi tinggi gula merupakan ancaman besar bagi kesehatan Anda. Akibat dari gula yang berlebihan antara lain adalah peradangan, diabetes, kolesterol tinggi, dan obesitas. Dua akibat yaang terakhir, dapat berperan dalam meningkatkan tensi darah Anda, lho. Karenanya, akan lebih baik jika Anda mulai sekarang mengurangi konsumsi makanan manis seperti permen, minuman manis dalam sachet dan kaleng, es krim, serta kue-kue manis.

(Baca: Kenali Batas Aman Konsumsi Gula Harian Anda!)

3. Kopi

Seperti yang telah banyak diketahui, kopi merupakan jenis minuman yang mengandung kafein tinggi. Kadar kafein tersebut, selain membuat efek kecanduan juga memicu detak jantung lebih cepat. Dr. Muhammad Yamin, Sp.Jp (K), FACC, FSCAI, mengatakan bahwa kopi memang berbahaya, namun tidak jika dalam dosis tertentu. Jika hipertensi masih tergolong dapat terkontrol, meminum kopi hingga 5 gelas dalam sehari pun masih tidak apa-apa. Namun, jika penyakit hipertensi Anda sudah tidak terkontrol, 1 gelas dalam satu hari pun sudah tergolong banyak. Selain itu, yang harus Anda waspadai pula adalah kadar gula yang terkandung di dalam kopi, sebab seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, kadar gula berlebih pun dapat meningkatkan tensi darah Anda.

(Baca: Mari Berbicara Tentang Kopi)

4. Daging olahan

Tahukah Anda bahwa daging olahan seperti sosis dan kornet memiliki kandungan garam dan lemak jenuh yang tinggi? Bahkan, enam irisan tipis daging asap dapat mengandung separuh dari asupan garam harian yang dianjurkan American Heart Association. Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, garam merupakan hal yang harus dihindari oleh penderita hipertensi. Nah, karena itulah daging olahan dengan kadar natrium tinggi pun sangat tidak dianjurkan untuk dikonsumsi.

5. Goreng-gorengan

Sejatinya, baik kentang goreng di restoran-restoran capat saji, maupun tempe dan tahu goreng yang dijajakan di emperan jalan, sama-sama mengandung kadar lemak dan natrium yang tinggi. Kedua kandungan tersebut diketahui berperan dalam memicu tekanan darah tinggi. Jadi, untuk menghindari terjadinya hipertensi, ada baiknya Anda mengurangi konsumsi gorengan setiap harinya, ya.

(Baca: Gorengan, Si Nikmat Sumber Penyakit)

6. Mi instan

Meskipun sifatnya praktis dan rasanya lezat, namun mi instan tidak digolongkan sebagai makanan yang sehat, lho. Selain miskin nutrisi, kelemahan lain dari mi instan adalah kandungan natriumnya yang tinggi. Karenanya, bagi Anda penderita hipertensi, dianjurkan untuk mengurangi kebiasaan Anda mengonsumsi makanan instan yang satu ini.

(Baca: Hati-Hati! Ini Dia Bahaya Mengonsumsi Mi Instan Dengan Nasi)

7. Cola alias minuman bersoda

Bagi Anda yang berisiko terkena penyakit hipertensi, yuk kurangi konsumsi minuman bersoda Anda! Sebab, minuman berkarbonasi memiliki kemungkinan besar dalam memicu tekanan darah tinggi. Penelitian menemukan bahwa seseorang yang banyak mengonsumsi minuman bersoda memiliki tekanan darah lebih tinggi dibanding mereka yang hanya sedikit mengonsumsinya.

8. Alkohol

Untuk mengontrol tekanan darah agar selalu berada dalam rentang yang normal, janganlah mengonsumsi minuman beralkohol secara berlebihan. Batasi konsumsi minuman beralkohol Anda dengan hanya meminum satu gelas per hari bagi perempuan, dan tidak lebih dari dua gelas sehari bagi laki-laki. Sebab, menurut suatu penelitian, jika Anda mengurangi konsumsi alkohol Anda, tingkat tekanan darah sistolik akan menurun sebanyak 3 mm/Hg.

(Baca: 6 Cara Hindari Pengaruh Miras)

Nah, setelah mengetahui pantangan-pantangannya, yuk coba dihindari! Sebab, kesehatan selalu merupakan yang utama! Semoga bermanfaat.

Comments are closed.